Imam Ghazali, Ulama Islam Yang Membanggakan

Nama Imam Ghazali sudah sangat sering kita dengar sebagai tokoh ulama mashyur yang banyak berkontribusi pada bidang ilmu pengetahuan modern. Imam Ghazali bernama asli Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al Ghazali ath-Thusi asy-Syafi’i. Diberi julukan Abu Hamid karena beliau merupakan ayah dari anak bernama Hamid. Semasa kecil, hidup Al Ghazali sangat susah, ayahnya hanya seorang pemintal bulu domba di Thus, oleh karena itu ia juga dijuluki at-Thus. Lahir di thus, Khurasan, Persia pada tahun 450 H/ 1058 M.

Al Ghazali adalah penganut mazhan Syafi’i, oleh karena itu dalam namanya terdapat gelar asy- syafi’i. Al Ghazali terkenal sebagai ulama yang banyak memahami tentang ilmu filsafat Islam. Ilmu filsafat inilah yang kemudian banyak dijadikan referensi ilmu pengetahuan yang membawa kepada kemajuan ilmu kemanusiaan. Dedikasinya inilah yang mengantarkannya menjadi Naib Konselor di salah satu pusat pengajian tertinggi yang ada di Baghdad, bernama Madrasah Nizhamiyah.

Karakter Imam Ghazali

Terlahir dari keluarga yang sederhana, membentuk karakter Al Ghazali sebagai pribadi yang sangat rendah hati dan menjauhi riya. Alih-alih memberi makan nafsu duniawi, Imam Ghazali justru banyak meghabiskan waktu dan energinya untuk terus mencari dan memperdalam ilmu pengetahuan. Beliau adalah seorang yang sangat suka menuntut ilmu, bijak dan memiliki memori kuat, sehingga sangat membantunya dalam mempelajari berbagai cabang ilmu pengetahuan dan mendapat gelar Hujjatul Islam.

Bahkan banyak ulama yang mengagumi dan terus menerus melemparkan pujian akan kemashyuran Imam Ghazali, beberapa ulama tersebut diantaranya Imam Ibnu Asakir, Imam Ibnu Al-Jauzi, Imam As-Subki, Imam Adz-Zhahabi dan masih banyak ulama lainnya.

Perjalanan Menuntut Ilmu

Imam Ghazali

Sejak kecil, Al Ghazali sudah dikenal sebagai anak yang rajin belajar dan tertarik di bidang ilmu fikih, filsafat, mantiq, ushuluddin dan seiring bertambahnya usia ia juga semakin banyak menghabiskan waktunya untuk mempelajari keempat mazhab para ulama masyhur panutannya, hingga ia  benar-benar menguasainya di luar otak dan mempraktikannya dalam keseharian.

Semasa hidupnya, Imam Ghazali telah melakukan pengembaraan 10 tahun untuk memperdalam ilmu pengetahuannya. Bahkan sebelum memulai pengembaraan, Imam Ghazali sudah terlebih dahulu dibekali al-Junaid Sabili dan Bayazid Busthami. Dalam pengembaraannya, beliau telah singgah di berbagai kota-kota suci Islam seperti Mekkah, Jerussalem, Madinah dan Mesir dan menghasilkan kitab Ihya Ulumuddin yang didedikasikan kepada seluruh umat manusia.

Berkat dedikasinya yang sangat tinggi di bidang ilmu pengetahuan, Imam Ghazali berhasil membawa nama ulama Islam dipandang Eropa dan seluruh dunia. Karya-karya di bidang filsafat, tasawuf dan logika menjadi referensi para ilmuwan Eropa dalam mengembangkan ilmunya. Dan karenanya juga, Islam pernah dikenal sebagai pusatnya ilmu pengetahuan.

Seluruh cerita dan informasi seputar para ulama mashyur terdahulu dapat Anda kunjungi di hasana.id.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *